Sunday, March 21, 2010

Bunda dan si Tikus

Diposkan oleh Martina Felesia di 10:57 AM
Malam itu Ayah, Bunda, Pilar dan Lunar baru pulang dari gereja.  Karena sorenya tidak sempat makan terlebih dahulu, maka pulang dari gereja semua mengeluh lapar.  Si Bunda pun sibuk mendengarkan aspirasi seluruh penghuni rumah dan bersiap-siap pergi ke dapur.

********

Si Tikus sedang asyik berpesta pora di dapur.  Kesempatan nih, mumpung semua lagi pergi.  Ia berlari ke sana kemari.  Loncat sana loncat sini.  Dengan gembira ia mencari sisa-sisa makanan di dapur.  Diintipnya isi wajan di atas kompor.  Wah...mantap....oseng-oseng kacang plus ikan asin! 

Si Tikus segera pasang aksi.  Disundulnya tutup wajan yang terbuat dari stainlesws itu dengan moncongnya.  Berat banget nih....gagal!  Didorongnya dengan kaki-kaki mungilnya.  Gagal juga!  Wah...gimana nih....!  Bisa-bisa nggak makan ogut..! Harus cari alternative lainnya dong!

Daripada mengangkat tutup wajan tidak berhasil, lebih baik cari sisa-sisa makanan di tong sampah.  Lumayan buat ganjal perut.  Si Tikus segera menyelip ke dalam tong sampah yang kebetulan tidak tertutup rapat.  Dengan cepat ia mendapatkan apa yang dicarinya.  Sisa-sisa dari makanan yang tadi siang terbuang.  Si Tikus tersenyum senang.  Dengan segera ia mencari tempat yang nyaman untuk menyantap makanannya.

*****

Bunda membuka kulkas.  Diambilnya sup daging di dalam panci untuk dipanasi.  Pilar dan Lunar suka makan sayur panas-panas.  Minimal hangat.  Jadi memang harus dipanaskan terlebih dahulu.

Bunda menaruh panci itu di ats kompor.  Dihidupkannya api.  Matanya terbelalak.  Tiba-tiba tutup kompor terlonjak-lonjak ke atas seolah mau meledak.  Deg!!  Waduh, jangan-jangan kompornya mau meletup.  Bersamaan dengan itu meloncatlah si Tikus dari bawah kompor.  Tuingg.....!!  Tubuhnya  berkelojotan kena api.  Bunda pun tak kalah kaget.  Setelah sempat terpana, si Bunda lari tunggang langgang keluar dapur.  Tikuuus.......!!! 

Si Tikus pun  tidak kalah kaget.  Tidak disangkanya area bawah kompor yang dikiranya aman ternyata bukan tempat yang aman.  Ia gondok bukan main dengan Bunda.  Sambil kabur ia ngedumel dalam hati," Dasar manusia!  Nggak senang kalau liat hewan senang....sebel...sebel....!"

Akhirnya si Bunda jadi juga manasin lauk.  Meskipun dengan kepala yang masih "toleh-toleh" ke sana kemari.  Dan akhirnya jadi juga ayah, Pilar dan Lunar menikmati makan malam.  Meskipun sempat terjadi incident kecil di dapur antara Bunda dan Tikus.

0 komentar:

Post a Comment

 

All About Kids Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | web hosting